SEDEKAH MENJAUHKAN SESEORANG DARI API NERAKA

SEDEKAH-MENJAUHKAN-SESEORANG-DARI-API-NERAKA

PENGENALAN

Sedekah itu walaupun sedikit, tetapi mampu menjauhkan kita dari api neraka. Semakin banyak sedekah, semakin jauh kita darinya. Hadis daripada Aisyah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda:

اتقوا النارَ ولو بشقِّ تمرةٍ

Maksudnya: “Jauhilah api neraka, walau hanya dengan bersedekah sebiji kurma.” (HR Ahmad)

GAMBARAN NERAKA

Jika disoal ingin masuk ke neraka ataupun tidak, sudah tentu tidak ada seorang pun yang akan berani mengangkat tangan jika dia benar-benar mengetahui dan percaya dengan azab api neraka. Bayangkanlah, disuatu tempat yang abadi, neraka adalah tempat yang yang mana dihimpunkan penghuni didalamnya dan diseksa. Menjadi lumrah manusia sukakan tempat yang bersih dan indah belaka. Persoalannya, apakah neraka tempat yang benar-benar menyakitkan dan menakutkan? Justeru, bahagian ini akan menerangkan gambaran neraka menurut Islam.

Terma neraka adalah perkataan yang diguna pakai dalam bahasa Melayu yang merupakan terjemahan yang berasal dari kata bahasa Arab iaitu al-Nar ialah tempat tinggal yang disediakan Allah untuk orang-orang yang tidak beriman kepadaNya iaitu orang-orang yang menentang aturan-aturanNya dan tidak mempercayai rasulNya. Ia juga merupakan tempat untuk menghukum musuh-musuh Allah dengan seksaaan yang amat dahsyat dan hina, sehingga tidak ada tempat yang lebih buruk darinya.

Hal ini telah dijelaskan dari firman Allah dalam surah at-Taubah ayat ke-63:

أَلَمْ يَعْلَمُوٓا۟ أَنَّهُۥ مَن يُحَادِدِ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ فَأَنَّ لَهُۥ نَارَ جَهَنَّمَ خَـٰلِدًۭا فِيهَا ۚ ذَٰلِكَ ٱلْخِزْىُ ٱلْعَظِيمُ ٦٣

Maksudnya: “Tidakkah mereka mengetahui bahwa siapa yang menentang
Allah dan rasulNya, maka sesungguhnya neraka jahanamlah
baginya, ia kekal di dalamnya. Itu adalah kehinaan yang besar”

Imam Al-Ghazali sendiri tidak memberikan definisi yang pasti akan makna neraka. Beliau hanya menyebutkan bahwa neraka adalah negeri yang dikenal akan kesengsaraan dan kepedihan. Namun dari keterangan yang diberikannya dapat ditarik kesimpulan bahwa neraka adalah tempat yang amat menakutkan dan mengerikan yang disediakan untuk menyeksa orang-orang yang mengingkari Allah.

Ada tujuh tingkatan yang berbeza bagi neraka, di mana kedahsyatan seksaannya berbeza antara satu dan lainnya. Antara nama neraka tersebut adalah:

  1. Neraka jahannam
  2. Neraka Saqar
  3. Neraka Ladha
  4. Neraka Huthamah
  5. Neraka Sa’ir
  6. Neraka Jahim
  7. Neraka Hawiyah.

Imam al-Ghazali menyatakan bahwa seksaan yang akan diterima oleh penghuninya berbeza-beza sesuai dengan kemaksiatan dan dosa-dosa yang telah dilakukan pada kehidupan dunia. Pandangan ini menurutnya berkaitan dengan keadilan Tuhan. Bahwa Tuhan yang Maha Adil tidak akan menzalimi hambanya.

Gambaran penyeksaan yang akan dialami oleh manusia sebagaimana dijelaskan oleh Imam al-Ghazali adalah gambaran seksaan jasmani dan rohani. Ia mengungkapkan bahwa di neraka kelak manusia akan mengalami seksaan yang amat dahsyat sehingga muka mereka menjadi hitam melebihi hitamnya api yang sangat panas, mata mereka menjadi buta, lisan mereka menjadi bisu, punggung mereka hancur, tulang belulang mereka pecah, kulit mereka terkoyak-koyak, dan tangan mereka dibelenggu sampai leher mereka. Sementara itu ular-ular dan kalajengking neraka menggelayuti tubuh mereka.

Seksaan neraka tidak saja hanya yang tersebut di atas, selanjutnya para pembuat dosa akan ditempatkan di neraka yang panas, dan diberi minuman yang panas. Pada keterangan lain ia menyebutkan bahwa orang-orang yang berdosa akan merasakan penyesalan yang hebat, dan kesedihan yang tidak terhingga. Mereka akan dibelenggu dengan keadaan tertelungkup, dan ditenggelamkan dalam api neraka. Makanan, minuman, pakaian dan tempat tidur mereka adalah api neraka. Selain itu mereka akan diseksa dengan pukulan alat pemukul besi dan dirantai dengan rantai yang amat berat, yang apabila dipukulkan ke kepala mereka maka dahi mereka akan menjadi remuk redam, terpancarlah nanah dari mulut mereka dan terputus jantung mereka. Biji mata mereka akan terlepas, dan seluruh anggota badan, daging, rambut dan kulit mereka akan menjadi lumat. Mereka juga akan disiram dengan air panas di kepala mereka, setiap kulit mereka masak, maka kulit tersebut akan diganti dengan yang baru. Karena seksaan yang demikian pedih, mereka mengharapkan kematian, namun mereka terus dihidupkan.

Seksaan neraka yang demikian dahsyat dan mengerikan dapat ditelusuri dari ayat-ayat al-Quran seperti dalam surah al-Maarij ayat ke-15&16:

كَلَّآ ۖ إِنَّهَا لَظَىٰ ١٥نَزَّاعَةًۭ لِّلشَّوَىٰ ١٦

Maksudnya: “Sama sekali tidak! Sesungguhnya, neraka adalah api yang bergelora, yang melecurkan kulit kepala”

Firman lainnya iaitu surah al-Humazah ayat ke-6-9:

نَارُ ٱللَّهِ ٱلْمُوقَدَةُ ٦ ٱلَّتِى تَطَّلِعُ عَلَى ٱلْأَفْـِٔدَةِ ٧ إِنَّهَا عَلَيْهِم مُّؤْصَدَةٌۭ ٨ فِى عَمَدٍۢ مُّمَدَّدَةٍۭ ٩

Maksudnya: “Ia adalah api (azab) Allah yang dinyalakan, Yang membakar sampai ke hati, Sungguh, api itu ditutup rapat di atas diri mereka, Sedang mereka itu diikat pada tiang-tiang yang panjang.

Terdapat banyak lagi dalil yang menggambarkan keadaan ni neraka yang mana sangat mengerikan dan menakutkan. Namun manusia kini langsung tidak menghiraukan ancaman tersebut dan lebih sukakan kebahagiaan bersifat sementara dan melupakan azab yang bakal diterima di negeri abadi tersebut.

SEDEKAH MENJAUHKAN SESEORANG DARI API NERAKA

Mengamati perbahasan diatas sudah tentunya kita akan menjadi lebih insaf dan sedar akan kepentingan untuk melakukan amal soleh. Terdapat banyak amal yang boleh dilakukan antaranya ialah sedekah. Salah satu amalan yang boleh menjauhkan diri kita daripada neraka. Berdasarkan dalil yang telah dikemukakan pada awalnya yang mana jauhilah api neraka walau dengan sedekah dengan sebiji kurma. Sedekah yang terlihat kecil nilai ringgitnya namun memberi makna dan manfaat yang besar kepada si pemberi.

Alangkah ajaibnya fadilat sedekah itu sehinggakan sedekah yang sedikit seperti sebelah buah kurma itu pun sudah boleh menjadi benteng yang bakal menyelamatkan diri tuannya daripada azab api neraka. Jadi apatah lagi orang yang memang menjadikan ibadah sedekah ini sebagai amalan rutinnya? Sesungguhnya Allah SWT itu Maha luas rahmat dan kurniaanNya.

Sedekah yang sedikit itu hanya sedikit pada penilaian zahir, akan tetapi tidak di sisi Allah SWT yang bersifat Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani hambaNya. Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat ke-261

مَّثَلُ ٱلَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَٰلَهُمْ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنۢبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِى كُلِّ سُنۢبُلَةٍۢ مِّا۟ئَةُ حَبَّةٍۢ ۗ وَٱللَّهُ يُضَـٰعِفُ لِمَن يَشَآءُ ۗ وَٱللَّهُ وَٰسِعٌ عَلِيمٌ ٢٦١

Maksudnya: “Perbandingan orang-orang yang membelanjakan harta mereka pada jalan Allah samalah seperti (menanam) sebiji benih yang menumbuhkan tujuh tangkai, tiap-tiap satu tangkai pula mengandungi seratus biji. Dan Allah menggandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya. Dan Allah Maha Luas (rahmat dan limpah kurniaNya) Lagi Maha Mengetahui.” 

Dalam ayat Al-Quran di atas, Allah SWT menjanjikan bahawa sedekah yang diberikan ikhlas semata-mata kerana mengharapkan keredhaanNya itu akan dilipat gandakan pahalanya sehingga tujuh ratus kali ganda.

Sedekah juga mampu membersihkan harta dan rezeki kita yang mungkin dicampurinya didalamnya perkara yang syubhah. Boleh dikatakan duit yang kita terima pada hari ini tidak dapat dipastikan sumber awalnya dari mana, salurannya ke mana, dan sebagainya. Boleh jadi kerja yang dilakukan kelihatan bersih dan halal, namun wang pendapatan yang kita terima hari ini adalah daripada penderitaan orang yang susah, penipuan kandungan produk, plagiat hasil kerja orang lain dan sebagainya. Namun, menghadapi keadaan semasa yang sarat dengan masalah ekonomi, sudah tentu kita telah berusaha sedaya upaya untuk mendapatkan kerja dan mencipta kerjaya dengan menjaganya sebaik yang boleh dan memastikan tiada unsur haram didalamnya.

Jadi sebagai umat Islam yang sentiasa mengharapkan rahmat dan keredaan Allah SWT, kita sewajarnya merebut peluang keemasan ini untuk menambah himpunan pahala sebagai pemudah jalan ke syurga dan sebagai benteng daripada azab api neraka.

SEDEKAH TIDAK BOLEH MEMBERSIHKAN SUMBER PENDAPATAN HARAM

Kenyataan diatas adalah sebagai penyucian kepada rezeki dan harta yang kita terima pada hari ini setelah diyakini bersih dan halal kerja yang dilakukan dengan melakukan sedekah dan zakat. Berbeza pula halnya dengan pendapatan yang terima melalui kerja yang jelas haram di dalam Islam. Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat ke-267:

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَنفِقُوا۟ مِن طَيِّبَـٰتِ مَا كَسَبْتُمْ وَمِمَّآ أَخْرَجْنَا لَكُم مِّنَ ٱلْأَرْضِ ۖ وَلَا تَيَمَّمُوا۟ ٱلْخَبِيثَ مِنْهُ تُنفِقُونَ وَلَسْتُم بِـَٔاخِذِيهِ إِلَّآ أَن تُغْمِضُوا۟ فِيهِ ۚ وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ غَنِىٌّ حَمِيدٌ ٢٦٧

Maksudnya:  “Wahai orang yang beriman! Belanjakanlah (pada jalan Allah) sebahagian daripada hasil usaha kamu yang baik-baik, dan sebahagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu sengaja memilih yang buruk daripadanya (lalu kamu dermakan atau kamu jadikan pemberian zakat), padahal kamu sendiri tidak sekali-kali akan mengambil yang buruk itu (kalau diberikan kepada kamu) kecuali dengan memejamkan mata padanya. Dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi sentiasa Terpuji.” 

Ibnu Abbas berkata, dalam ayat ini Allah SWT memerintahkan orang beriman menginfakkan harta daripada sumber yang baik, berkualiti dan melarang bersedekah dengan sesuatu yang buruk, rendah mutu atau tidak elok kerana Allah SWT tidak akan menerima melainkan sesuatu yang baik.

Allah SWT menyeru hamba-Nya mengeluarkan zakat daripada sumber yang halal. Ibn Jarir dan lain-lain meriwayatkan, ayat ini diturunkan mengenai beberapa sahabat mengasingkan hasil tamar antara yang elok dengan yang rosak. Apabila datang pemungut zakat, mereka berikan tamar yang rosak.

Daripada dalil diatas, jelas dapat diketahui bahawa sedekah dan zakat hanya dapat menyucikan harta yang bersumberkan halal. Konsep keadaan memberikan zakat tamar yang rosak samalah keadaannya dengan memberikan sedekah dengan hasil jualan barang yang haram didalamnya seperti mencampurkan barang yang elok dan rosak, terdapat unsur penipuan, sabotaj dan merosakkan perniagaan orang lain dan sebagainya. Ingatlah, syurga Allah itu lebih besar nikmatnya berbanding keuntungan didunia yang bersifat sementara sahaja ini. Tetaplah mencari sumber yang halal untuk mendapat keredhaan Allah SWT sekaligus menjauhkan diri daripada neraka dengan melakukan amalan sedekah. Sesungguhnya neraka itu murah dan mudah bagi orang yang mengabaikan perintah Allah SWT dan suka melakukan maksiat.

Wallahua’lam

Sudahkah Anda Menjadi Tangan Yang Memberi?

Jika belum jom sama-sama dengan Perkim Datuk Keramat membantu mereka yang dalam kesusahan seperti ibu tunggal, mereka yang menghidap penyakit kronik dan pelbagai lagi. Sesungguhnya sedikit sumbangan anda, memberi 1000 kemanisan untuk mereka

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *