ISU PENIAGA NASI LEMAK MENGAMUK

VIRAL PENIAGA NASI LEMAK MENGAMUK

Setiap orang yang berniaga pasti sedar akan risiko persaingan lebih-lebih lagi jika menjual makanan. Jadi, masing-masing seharusnya lebih dewasa dan berfikir secara positif dengan menganggap akan ada rezeki tersendiri walaupun apa yang dijual adalah sama. Namun begitu, ada juga yang merasakan perkara tersebut sebagai satu ancaman sehingga dengan sengaja mencetuskan pergaduhan.

Menerusi video yang tular di media sosial terutamanya di Twitter, seorang pengguna telah memuat naik video menunjukan pergaduhan antara peniaga-peniaga nasi lemak. Dalam video terbabit, dapat dilihat peniaga nasi lemak telah menyerang peniaga di gerai lain kerana tidak berpuas hati dengan menu jualan mereka yang sama. Mak cik nasi lemak dan seorang lelaki itu turut ‘memetik’ nama Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) berhubung kawasan perniagaan tersebut dan bersungguh-sungguh menghalau pemilik gerai yang baru sebulan memasang khemah disitu supaya tidak berniaga di lokasi terbabit. Lebih membuatkan netizen yang mendengar pertengkaran tersebut meluat adalah tindakan mak cik nasi lemak itu yang memarahi peniaga wanita terbabit kerana beristighfar dengan kelakuannya.

Sedangkan kuasa membebli itu datangnya daripada pembeli itu sendiri. Jika kurangnya pembeli disesebuah kedai pasti ada kelemahan yang perlu diperbaiki.jika ada sesebuah kedia yang ramai pembelinya, pasti ada kelebihan yang perlu dicontohi. Tidak perlu dengki mendengki sesama sendiri. Inikan pula sampai ada yang memeras ugut dan lebih teruk lagi sanggup hantar santau. Ambillah dari sisi positif untuk mempelajari antara satu sama lain dan bersaing secara sihat. Walau bagaimanapun, kesahihan punca pertengkaran tersebut tidak dapat dipastikan memandangkan video asal telah dipadam

WUJUDKAN PERSAINGAN YANG SIHAT

Sepertimana yang telah dinyatakan sebelumnya, persaingan dalam perniagaan pasti akan ada dan takkan boleh dielakkan. Namun, persaingan ini bukan menunjukkan permusuhan antara sesama peniaga, namun persaingan ini boleh dijadikan sebagai platform untuk meningkatkan mutu perniagaan, tahap kebersihan kedai, kualiti layanan, keunikan barang jualan dan sebagainya. Secara tidak langsung peniaga mampu untuk mempelajari sesuatu antara satu sama lain dan lebih mendamaikan bila seseorang peniaga boleh syorkan kedai-kedai disekelilingnya apabila kedainya terlalu ramai orang. Keharmonian dalam seseuah komuniti dapat diwujudkan jika tidak ada unsur dengki. Justeru, ada beberapa perkara yang perlu difahami tentang persaingan secara sihat, antaranya:

  • Bersaing Adalah Ibadah

Disamping solat, puasa dan ibadah khusus yang lain, setiap pekerjaan yang diniatkan kerana Allah SWT juga dikira sebagai ibadah. Ini bermakna, kewujudan persaingan dalam perniagaan, ia menunjukkan setiap orang daripada mereka berusaha dan bersungguh-sungguh untuk melaksanakan ibadah ini. Hal ini selaras dengan firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat ke 148:

فَٱسْتَبِقُوا۟ ٱلْخَيْرَٰتِ ۚ أَيْنَ مَا تَكُونُوا۟ يَأْتِ بِكُمُ ٱللَّهُ جَمِيعًا ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَىْءٍۢ قَدِيرٌۭ 

Maksudnya: “Oleh itu berlumba-lumbalah kamu dalam mengerjakan kebaikan; kerana di mana-mana sahaja kamu berada maka Allah tetap akan membawa kamu semua (berhimpun pada hari kiamat untuk menerima balasan); sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu”.

  • Menetapkan Minda Yang Betul

Kejayaan merupakan satu permainan minda. Ungkapan ini menggambarkan betapa perlunya kita memiliki minda yang betul. Kita perlu menetapkan dan melazimkan minda kita bahawa pesaing adalah rakan yang membantu kita unutk lebih menyerlahkan potensi dan kekuatan diri untuk menjadi lebih cemerlang. Budaya minda yang betul ini sangat mudah untuk diucapkan namun, untuk mencetuskan pemikiran yang positif melalui tindakan memerlukan ikhtiar yang berterusan.

Melalui setiap kegagalan dan jadikannya sebagai suatu peluang untuk memperbaiki kelemahan diri untuk menjadi yang lebih baik dari yang sebelumnya. Bak kata pujangga “kita tidak pernah kalas, cuma apa yang kita alami sekarang adalah satu kemenangan yang tertangguh. Lihatlah dan belajarlah dari kehebatan pesaing, bukannya menuding dan menyebarkan kelemahan yang ada pada mereka. Hikmah dan kebijaksanaan itu perlu dipelajari walaupun daripada musuh sendiri. Nabi SAW bersabda yang bermaksud, “Hikmah itu laksana barang tercicir kepunyaan orang beriman, maka dialah yang berhak mengambilnya”. (HR Tirmizi)

  • Pesaing Bukannya Musuh

Melihat pesaing itu bukanlah dengan mata permusuhan tetapi dengan menjadikan mereka sebagai rakan. Gunakan pesaing-pesaing ini sebagai pendorong untuk meningkatkan prestasi perniagaan. Semakin hebat strategi yang dipamerkan, semakin hebat jugalah persaingan yang diwujudkan. Sepertimana yang pernah dilalui ketika zaman persekolahan, berlumba-lumbala pelajar untuk mendapatkan tempat yang pertama dalam peperiksaan, begitu juga dengan perniagaan. Kedai yang lebih menarik hati pembeli, maka disitulah kuasa membeli itu wujud.

  • Diri Sendiri Adalah Pesaing Utama

Kegagalan yang sebenar bukannya terjadi bilamana ada sepuluh kedai yang baru dibina secara berhampiran tetapi bilamana diri sendiri telah berputus asa dan tidak mahu berusaha lagi. Pesaing sebenar adalah diri kita sendiri. Ukuran sebuah kemenangan adalah apabila kita mampu meningkatkan kualiti dan mutu yang lebih baik daripada semalam. Tidak perlu iri hati dan cemburu dengan kejayaan orang lain kerana mereka juga pernah melalui waktu-waktu susah yang kita tidak ketahui. Asalkan kita mempunyai iltizam untuk berjaya dan memperbaiki kelemahan sendiri, maka kejayaan akan diperoleh samada cepat atau lambat sahaja.

  • Perancangan Yang Strategik

Untuk menguruskan sebuah persaingan, kita memerlukan perancangan yang kukuh dan strategic dengan memilih tindakan yang terbaik untuk respons kepada persekitaran yang dinamik. Kita perlu bijak mencari peluang dan teknik yang baru dalam perniagaan. Apabila kita gagal merancangan, sebenarnya kita merancang untuk gagal. Melalui alaf yang baharu ini, setiap orang perlu sesuai mengikut arus masa yang semakin moden. Perlu bijak mencari platform lain untuk menjalankan perniagaan.

Demikianlah perkara yang harus diketahui berkenaan adat persaingan tidak kira dalam bentuk perniagaan, arena kesukanan, konteks akademik dan sebagainya. Persaingan yang sihat sangat banyak kelebihannya dan manfaatnya boleh dikongsi bersama.

YAKIN PADA REZEKI ALLAH SWT

Sepertimana jodoh dan ajal, begitu juga soal rezeki yang telahpun tertulis bagi setiap orang. Rezeki yang datang dalam pelbagai bentuk dan rupa tanpa mengira waktu dan keadaan. Boleh jadi rezeki itu datang saat yang tidak dijangkakan dan boleh jadi rezeki itu ada tetapi mata dikaburi kerana dengki dan iri hati dalam diri. Dengan adanya persaingan yang sihat iaitu meletakkan minda yang betul, meningkatkan potensi diri, belajar dari kesilapan, merancang strategi yang terbaik, kita juga perlu yakin dengan rezeki yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Rezeki itu tidak pernah salah alamat, tidak lambat dan tidak cepat, tepat pada waktunya. Sesetengah daripada kita yang lupa untuk bersyukur menyebabkan pandangan kita menjadi sempit tentang rezeki Allah sedangkan rezeki Allah itu seluas lautan. Setelah berusaha dengan sehabis baik dan semampunya, serahkanlah kepada takdir dan ketentuan Allah SWT. Terdapat beberapa jenis rezeki, antaranya:

  • Rezeki Yang Telah Terjamin

Sebagai  manusia  di  muka  bumi  yang  diberikan  akal  dan  fikiran  oleh Allah SWT,  hendaklah  memanfaatkan  nikmat tersebut  dalam  mencari  rezeki.  Ini  kerana Allah SWT  telah menjamin  rezeki  seseorang  sejak  mulai  dari  kandungan ibunya  lagi.  Firman  Allah  SWT  dalam  Surah  Hud  ayat ke-6:

 وَمَا مِن دَآبَّةٍۢ فِى ٱلْأَرْضِ إِلَّا عَلَى ٱللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۚ كُلٌّۭ فِى كِتَـٰبٍۢ مُّبِينٍۢ 

Maksudnya:  “Dan  tiadalah  sesuatu pun  dari  makhluk-makhluk  yang  bergerak  di  bumi  melainkan  Allah  jugalah  yang  menetapkan rezekinya  dan  mengetahui  tempat  kediamannya  dan  tempat  ia disimpan.  Semuanya  itu  tersurat  di  dalam  Kitab (Lauh mahfuz) yang  nyata  (kepada  malaikat-malaikat  yang  berkenaan).

  • Rezeki Dengan Sebab Usaha Individu

Sumber  rezeki  kedua  adalah  dari  hasil usaha  manusia. Allah SWT tidak  akan  menutup  rezeki  bagi  umatnya  yang  telah bersungguh-sungguh  berusaha  serta  berdoa  demi  mendapatkan  rezeki  dari-Nya. Dan Allah  akan  memberikan yang  setimpal  dengan a apa  yang  telah  diusahakan.  Firman Allah  dalam  Surah  An-Najm  ayat ke-39:

وَأَن لَّيْسَ لِلْإِنسَـٰنِ إِلَّا مَا سَعَىٰ 

Maksudnya:  “Dan  sesungguhnya tidak  ada  (balasan)  bagi  seseorang  melainkan  (balasan)  apa yang  diusahakannya.”

  • Rezeki Dengan Sebab Bersyukur

Sebanyak  mana  rezeki  yang  kita  peroleh,  hendaklah  kita sentiasa  mensyukurinya.  Ini  kerana  dengan banyak bersyukur, Allah  akan  menambahkan  nikmat  itu  berkali ganda  kepada kita.  Dijelaskan  dalam  firman  Allah  Surah  Ibrahim  ayat ke-7:

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌۭ 

Maksudnya:  “Demi  sesungguhnya! Jika  kamu  bersyukur  niscaya  Aku  akan  tambahi  nikmatKu  kepada kamu, dan demi  sesungguhnya,  jika  kamu  kufur  ingkar sesungguhnya  azab-Ku  amatlah  keras.”

  • Rezeki Tidak Terduga

Selanjutnya  rezeki  yang  tidak  terduga.  Pernahkah  kita mendapat  sesuatu  rezeki  yang  tak  terduga  dari  seseorang,  seperti  hadiah,  pakaian  atau  makanan  atau  benda-benda  lain?  Sudah  tentu  itu  juga  dinamakan  rezeki.  Tidak  semesetinya wang ringgit  semata-mata. Jika  seseorang  beriman  dan  bertakwa  pada Allah  SWT,  maka  hal  yang  tidak  diduga ini akan  mudah  untuk  diperoleh.  Firman  Allah  dalam  Surah  At-Talaaq  ayat ke-2-3:

وَمَن يَتَّقِ ٱللَّهَ يَجْعَل لَّهُۥ مَخْرَجًۭا وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ 

Maksudnya:  “Sesiapa  yang  bertakwa  kepada  Allah,  nescaya  Dia  akan  menjadikan  baginya  jalan  keluar  dan  memberinya  rezeki  dari  arah  yang  tidak  disangka-sangkanya.” 

  • Rezeki Dengan Sebab Istighfar

Selain  dapat  menghapuskan  dosa, istighfar  dan  mengucapkan tahmid  juga  dapat  mendatangkan  rezeki  yang  murah  dan  tidak disangka-sangka.  Firman  Allah  dalam  Surah  Nuh  ayat ke-10-11:

فَقُلْتُ ٱسْتَغْفِرُوا۟ رَبَّكُمْ إِنَّهُۥ كَانَ غَفَّارًۭا ١٠ يُرْسِلِ ٱلسَّمَآءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًۭا ١١

Maksudnya:  “Beristighfarlah  kepada  Tuhanmu,  sesungguhnya  Dia adalah Maha  Pengampun,  pasti  Dia  akan  mengirimkan  hujan kepadamu  dengan lebat dan  memperbanyak  harta.”

  • Rezeki Dengan Sebab Berkahwin

Berkahwin  juga  termasuk  salah  satu  sumber  rezeki  untuk seseorang. Oleh  yang  demikian,  janganlah  takut  untuk berkahwin, kerana Allah  telah  berjanji  dalam  Surah  An-Nur  ayat ke-32:

وَأَنكِحُوا۟ ٱلْأَيَـٰمَىٰ مِنكُمْ وَٱلصَّـٰلِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَآئِكُمْ ۚ إِن يَكُونُوا۟ فُقَرَآءَ يُغْنِهِمُ ٱللَّهُ مِن فَضْلِهِۦ ۗ وَٱللَّهُ وَٰسِعٌ عَلِيمٌۭ 

Maksudnya:  “Dan  kawinkanlah  orang-orang  bujang  (lelaki  dan  perempuan)  dari  kalangan  kamu dan orang-orang yang  saleh dari  hamba-hamba kamu,  lelaki  dan  perempuan. Jika  mereka miskin, Allah  akan  memberikan  kekayaan  kepada  mereka  dari limpah  karunia-Nya  karena  Allah  Maha  Luas (rahmat-Nya dan  limpah  karunia-Nya),  lagi Maha  Mengetahui.

  • Rezeki Dengan Sebab Kerap Bersedekah

Yakinlah  bahawa  limpahan  rezeki  akan  datang melalui  amalan bersedekah. Hal  ini  tercatat  dalam Surah  Al-Baqarah  ayat ke-245:

مَّن ذَا ٱلَّذِى يُقْرِضُ ٱللَّهَ قَرْضًا حَسَنًۭا فَيُضَـٰعِفَهُۥ لَهُۥٓ أَضْعَافًۭا كَثِيرَةًۭ ۚ وَٱللَّهُ يَقْبِضُ وَيَبْصُۜطُ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ 

Maksudnya:  “Siapakah  orangnya  yang (mahu)  memberikan  pinjaman kepada  Allah  sebagai  pinjaman  yang  baik  (yang  ikhlas)  supaya  Allah  melipatgandakan  balasannya  dengan  berganda-ganda  banyaknya? Dan (ingatlah), Allah  jualah  Yang  menyempit  dan Yang  meluaskan  (pemberian  rezeki) dan  kepada-Nyalah  kamu  semua  dikembalikan.

Begitu banyak asbab kepada datangnya rezeki, bahkan nikmat hidup yang masih ada inipun adalah rezeki untuk kita terus beribadah, bekerja dan belajar pada hari ini. Janganlah pernah hilang rasa syukur dalam diri kerana apa yang kita terima tidak akan mampu kita balas semula melainkan dengan rasa kehambaan dan kesyukuran kepada Allah SWT. Berbalik kepada isu nasi lemak pada awalnya, pupuklah diri untuk jauhkan diri daripada hasad, semangat bersaing secara sihat dan percaya dan yakin dengan rezeki Allah SWT.

Wallahua’lam.

Sudahkah Anda Menjadi Tangan Yang Memberi?

Jika belum jom sama-sama dengan Perkim Datuk Keramat membantu mereka yang dalam kesusahan seperti ibu tunggal, mereka yang menghidap penyakit kronik dan pelbagai lagi. Sesungguhnya sedikit sumbangan anda, memberi 1000 kemanisan untuk mereka

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *